Perangi Merebaknya Virus Covid: Desa Tinatar, Pacitan Menggunakan Dana Desa




Agoeshendriyanto.com - Pacitan-Perangi Virus Corona, menggunakan Dana Desa Tinatar dengan penduduk 2380 warga, Kecamatan Punung khawatir atas merebaknya Corona Virus yang dapat menimbulkan penyakit Covid-19. 

Menyikapi hal itu Kades setempat, Himo Wahyudi bersama perangkatnya melakukan rapat terbatas melalui grup WhatsApp untuk membuat ruang sterilisasi pintu masuk utama ke desa tersebut.  "Sore ini langsung bisa digunakan," ujarnya melalui sambungan telepon kepada DiskominfoPacitan (26/03). 

Hal ini bukan tindakan berlebihan, lantaran sebagian warga Tinatar kata Himo banyak yang merantau ke luar kota bahkan Malaysia. Sering terdengar masyarakat ketakutan ketika keluarga atau kerabat pulang. "Dengan fasilitas ini masyarakat sedikit lebih lega. Minimal setiap orang yang masuk sudah steril, dan sudah melakukan SOP pencegahan penyebaran corona dengan benar," kata Kades Himo.

Ia sadar, inisiatif yang langsung didukung perangkat dan masyarakat bukan penyelesaian akhir atas Corona Virus, namun langkah ini begitu berarti untuk pencegahan dan menumbuhkan kepercayaan diri masyarakat. Para relawan yang berjaga di  pintu masuk Desa  Tinataryang kini mulai beroperasi masih resmi sebagai bentuk dukungan moril tanpa upah. 

"Keamanan petugas tetap kami prioritaskan dengan peralatan seadanya. Seperti masker, kami hanya memesan dari penjahit sekitar yang kami dobel, dan mereka dilarang menyentuh apa saja selama bertugas, didukung kipas angin yang menyala 24 jam untuk mengarahkan angin ke satu titik, tempat duduk juga kami beri jarak dari lokasi penyemprotan," ungkap Kepala Desa  gamblang.

Himo mengaku, terdapat 4 pintu masuk ke Desa Tinatar, namun karena banyaknya keterbatasan peralatan pihaknya memilih pintu utama yang dijaga, ratusan kendaraan roda dua dan empat keluar masuk kini sedikit terkendali.

Tugas lain yang dipikirkan Himo saat ini adalah legalitas Dana Desa untuk memerangi Corona Virus, jika regulasi telah terbit para relawan yang sift tetap akan mendapatkan perhatian. "Penyediaan fasilitas dan penjagaan hingga kini resmi sukarela masyarakat kami," tambahnya. 

Sumber: pacitankab.go.id

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.