Yuk Gunakan Pupuk Organik ! Untuk Meningkatkan Kualitas Tanah Guna Meningkatkan Produktivitas Lahan Pertanian




PEWARTA_NUSANTARA| PACITAN - Ketahanan pangan di Indonesia merupakan hal yang sangat penting bagi kelangsungan hidup manusia.  Kebutuhan akan produk pangan terutama beras menjadi prioritas manusia sampai kapanpun juga termasuk Indonesia.  Wilayah pertanian di Indonesia yang telah lama mempergunakan pupuk buatan atau pupuk non-organik   menghadapi tantangan pertanian berupa degradasi lahan sehingga produktivitas pertanian melandai. Intensifikasi pertanian dimulai tahun 1980 dengan pemakaian besar-besar pupuk buatan.

Jurnalis yang merupakan alumni Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya, dengan peningkatan produktivitas lahan yang meningkat tajam pada era tersebut, mengakibatkan kita lupa akan penggunaan pupuk organik.  Atau yang paling simpel mengembalikan sisa-sisa pasca panen seperti jerami atau sering disebut biomassa ke lahan.

Dampaknya tanah menjadi sakit dengan indikator C-organik rendah. Di masa lalu tanah kita masih sehat dengan kadar C-organik 2-5%. Kini kadar C-organik tanah umumnya kurang dari 2%.

Menurut Intan Nariratih, MMB Damanik, Gantar Sitanggang, (2015: 479) (1) tanah pertanian di Indonesia seperti jenis tanah; 1) tanah Entisol (T1), 2) tanah Inceptisol (T2),  3) tanah Ultisol (T3)ini perlu adanya penambahan bahan organik sebagai upaya meningkatkan ketersediaan N, memperbaiki kualitas tanah dan memperbaiki sifat fisik, kimia dan biologi tanah.

Karena bahan organik sendiri merupakan sumber koloid organik yang memiliki banyak keunggulan seperti mampu menyediakan hara makro dan mikro, dapat menghelat unsur logam yang bersifat racun, meningkatkan kapasitas menyangga air, meningkatkan nilai KTK, merupakan sumber energi bagi aktivitas organisme tanah, serta bersifat ramah lingkungan karena berasal dari residu mahkluk hidup dan limbah pertanian seperti jerami padi dan kulit kakao atau limbah peternakan seperti kotoran unggas (Intan Nariratih, MMB Damanik, Gantar Sitanggang, 2015: 479) (1)

Oleh sebab itu produktivitas lahan dapat dikembalikan bila tanah kembali disehatkan dengan meningkatkan kadar C-organik. “Tentu caranya dengan mengembalikan sebanyak mungkin biomassa ke tanah. Prakteknya dengan memberikan pupuk organik.

Sebetulnya teknologi pembuatan pupuk organik telah dikuasai oleh para peneliti dan petani maju di tanah air. Namun demikian perlu adanya sosialisasi yang terus menerus sehingga semangat petani tidak kendor.  Peran media masa sangat penting dalam rangka membumikan pentingnya pupuk organik ke petani.

Pupuk organik adalah pupuk yang berasal dari tumbuhan mati, kotoran atau bagian tubuh hewan serta limbah organik lainnya yang telah melalui proses rekayasa.  menggunakan EM-4 sebagai proses untuk mempermudah fermentasi sehingga dalam waktu 3-4 hari hasil fermentasi kotoran hewan, sisa tumbuhan menjadi pupuk organik yang siap pakai di lahan pertanian, budidaya hortikultura, budidaya bungan, dan lain sebagainya.

Pengkayaan tersebut untuk meningkatkan kandungan hara dan bahan organik tanah serta memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi tanah.

Untuk pembuatan pupuk organik ada dua cara yaitu melalui pengomposan, dan fermentasi dengan bantuan EM-4.  Namun semua itu sangat tergantung dari kreatifitas dari petani.  Namun demikian kelemahan pupuk organik yang sampai sekarang ini belum bisa dikendalikan adalah dengan menaburkan pupuk organik khususnya pada lahan sawah akan meningkatkan tumbuhnya gulma terutama biji-bijian yang dibawa di kotoran hewan.  Untuk itu perlu teknologi yang tepat guna agar bisa menghasilkan pupuk organik dengan kualitas tinggi.

Referensi

(1) Intan Nariratih, MMB Damanik , Gantar Sitanggang. (2013). Ketersediaan Nitrogen pada Tiga Jenis Tanah Akibat Pemberian Tiga Bahan Organik dan Serapannya Pada Tanaman Jagung. Jurnal Online Agroekoteknologi Vol.1, No.3, Juni 2013.

Penulis: (redaksi/agoeshendriyanto/pemerhati ketahanan pangan)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

WATU PAPAK PRIMADONA BARU WISATA PANTAI PACITAN

KELOKAN TAK BERUJUNG

PESONA PANTAI KASAP RAJA AMPATNYA PACITAN

DESTINASI WISATA ALAM PANTAI PANCER DOR PACITAN ”

"Berdiri Aku" Karya Amir Hamzah 1933

PESONA SISI ROMANTIS BEIJI PARK PACITAN

Penambahan 1 Positif Covid 19 di Pacitan, Jawa Timur per 12 Juni 2020

Diduga Tak Bisa Berenang Bocah Asal Ketanggungan Brebes Mengapung di Sungai

Yuk Memulai Wirausaha Saat Pandemi Covid-19

Sajikan Informasi Kredibel, Dispenad-MNC Latih 20 Jurnalis Militer