KOWAD Harus Cepat Beradaptasi dengan Revolusi Industri 4.0 dan Society 5.0


PEWARTA_NUSANTARA | Banyumas - Di era globalisasi saat ini memiliki dampak perubahan sikap, tata nilai, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta tingkat kehidupan yang lebih  baik. Globalisasi di era Revolusi Industri 4.0 juga menyebabkan terjadinya berbagai  perubahan pola pikir, tatanan kehidupan baik sebagai prajurit TNI maupun sebagai  individu.

Hal tersebut juga sesuai sambutan Aspers Kasad Mayjen TNI Mulyo Aji, M.A. yang  menyampaikan bahwa sebagai prajurit TNI, Korps Wanita TNI AD harus dapat berfikir maju untuk kemajuan TNI AD.

Dikatakan, Rakoorbin KOWAD Terpusat merupakan wahana penyampaian persepsi dan koordinasi penyelenggaraan pembinaan KOWAD menuju prajurit wanita yang  profesional dan unggul.

"KOWAD memiliki pembinaan yang lebih karena selain sebagai  tentara profesional, juga sebagai ibu dari anak-anaknya. KOWAD harus mampu  menanamkan pola komunikasi keluarga yang demokratis untuk mengakomodir perubahan generasi dalam keluarga, yaitu pada ideal berkumpul, komunikasi,  berinteraksi dan berbagi, ke depan kebijakan pimpinan TNI AD, akan semakin  ditingkatkan karena profesionalisme KOWAD yang telah menjadi suatu keharusan", paparnya.
 
Diterangkan pula bahwa era Society 5.0 adalah konsep untuk menjawab tantangan kemajuan teknologi agar dapat berdampingan dan selaras dengan kehidupan manusia, saat ini beberapa personil KOWAD telah dipercaya untuk menduduki jabatan-jabatan strategis.

Karenanya menurut Aspers Kasad, sebagai prajurit wanita TNI AD harus maju baik  dalam bidang kemiliterannya maupun sebagai seorang ibu. Keduanya harus dapat selaras dan seimbang dalam kehidupannya.

Sementara itu, Aris Ahmad Jaya, motivator di dalam webinarnya yang dilaksanakan  secara serentak dalam Rakorbin KOWAD Terpusat 2020 yang mengambil tema menjadi KOWAD yang profesional di era Revolusi 4.0 dan Society 5.0, Selasa (11'8/2020) melalui vicon di Ruang Data Makorem 071/Wijayakusuma, Sokaraja, Banyumas yang diikuti oleh perwakilan anggota KOWAD Subkoor Korem  071/Wijayakusuma, mengatakan bahwa KOWAD harus cerdas dan profesional, yaitu  cerdas dan profesional melihat tantangan sekaligus peluang di era revolusi industri 4.0  dan Society 5.0.

"Perubahan teknologi yang drastis dan cepat, yang muncul pada era Revolusi Industri 4.0, memaksa militer beradaptasi lebih cepat dan berevolusi melakukan perubahan  besar", ungkapnya.

Aris menuturkan, kemampuan militer harus dikembangkan dengan berbasis teknologi digital, big data, dan artificial intelligence.

Lebih lanjut, dikatakan, kapasitas KOWAD yang harus ditingkatkan di era Revolusi  Industri 4.0 dan era Society 5.0 yaitu cerdas mengelola respon, cerdas memperbesar  kapasitas KOWAD dan cerdas mengelola masa depan.

Guna meningkatkan kompetensi dan kapasitas prajurit TNI khususnya KOWAD dalam  menguasai teknologi untuk memperkuat sumber daya manusia (SDM), maka dibutuhkan adaptasi untuk melakukan perubahan dengan melakukan peningkatan kualitas personel yang mampu mengkolaborasi ilmu pengetahuan dan penguasaan teknologi informasi.

Dengan demikian, KOWAD harus mampu menjadi Korps yang  disegani, dihargai dan dibanggakan oleh keluarga, oleh masyarakat dan oleh Negara. “BUKAN MAWAR PENGHIAS TAMAN TETAPI MELATI PAGAR BANGSA".

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.