Diego Maradona: Legenda Sepak Bola Argentina Meninggal Dunia pada Usia 60 tahun


PEWARTA_NUSANTARA || Legenda sepak bola Argentina dan pemenang Piala Dunia 1986, Diego Maradona, meninggal dunia di rumah di Tigre setelah menderita serangan jantung.

Maradona, 60, sedang memulihkan diri di rumah setelah menjalani operasi otak di Buenos Aires, tempat dia dirawat karena pembekuan darah di otak awal bulan ini.

Jumat lalu, Maradona dibius oleh petugas medis setelah mantan pesepakbola itu menderita masalah terkait ketergantungan alkohol setelah operasi, dengan dokter menggambarkan legenda itu menderita "campuran" masalah serius, termasuk masalah kardiovaskular dan hati.

Dinyatakan bahwa Maradona akan membutuhkan dukungan terus-menerus, termasuk masuk ke klinik kecanduan alkohol, setelah keluar dari rumah sakit.

Namun, menurut Clarin.com, saat memulihkan diri di rumah, Maradona mengalami serangan jantung dan meninggal tak lama kemudian.

Karier legendaris

Maradona muncul dari barisan pemuda pada akhir 1970-an di Argentinos Juniors, di mana ia mencetak 116 gol dari 167 pertandingan sebelum bergabung dengan salah satu klub terbesar negara itu, Boca Juniors. Bakatnya segera terlihat oleh pengintai top Eropa, dan dia dibujuk ke La Liga oleh Barcelona sebelum bergabung dengan tim Serie A Napoli yang tidak modis pada tahun 1984, di mana dia menjadi legenda.

Di panggung internasional, sifat panas kepala Maradona terlihat saat ia meledak ke tim nasional Argentina menjelang Piala Dunia 1982 di Spanyol. Tapi emosinya menjadi lebih baik darinya ketika dia dikeluarkan dari lapangan karena menendang pemain Brasil Batista di babak sistem gugur saat Argentina tersingkir dari turnamen.

Maradona kembali empat tahun kemudian dengan satu poin untuk dibuktikan, dan bisa dibilang menghasilkan kinerja turnamen terbaik oleh seorang pemain tunggal dalam sejarah Piala Dunia saat ia membawa Argentina ke puncak dunia di Piala Dunia 1986.

Gol "Tangan Tuhan" -nya yang terkenal melawan rival yang dibenci Inggris mengangkat Maradona, yang sudah menjadi ikon di tanah airnya, ke tingkat yang lebih tinggi, sementara gol keduanya dalam permainan tersebut, lari yang memukau dari dalam wilayahnya sendiri, masih dianggap oleh banyak orang sebagai gol terbesar yang pernah dicetak dalam sejarah Piala Dunia.

Karirnya menurun setelah tahun 1986, namun ia tetap membawa Argentina ke final Piala Dunia 1990, di mana mereka kalah dari Jerman Barat. Masalah dengan zat terlarang merusak penampilannya empat tahun kemudian di turnamen yang sama di Amerika Serikat, dan memberikan gambaran sekilas tentang masalah yang akan menimpanya setelah karirnya.

Maradona belakangan bertahan dalam permainan sebagai manajer, dan menikmati tugas dengan sejumlah klub, termasuk Textil Mandiyu, Racing Club, Al-Wasl, Fujairah, Dorados de Sinaloa dan, yang terbaru, Gimnasia de La Plata.

Dia juga memimpin tim nasional Argentina antara 2008 dan 2010 dan memimpin tim ke Piala Dunia 2010, di mana mereka akhirnya tersingkir di perempat final.

Masalah pribadi

Sementara kesuksesan Maradona di lapangan menghasilkan ketenaran dan kekayaan, serta reputasi sebagai salah satu, jika bukan, pemain terhebat yang pernah memainkan permainan, ornamen kesuksesan mengganggu Maradona sepanjang akhir karirnya dan juga ke dalam karirnya. pensiun.

Melalui pertengahan 1980-an hingga 2004, Maradona berjuang melawan kecanduan kokain dan terakhir dalam kariernya berjuang melawan berat badannya. Perjuangannya dengan obesitas akhirnya membuatnya menjalani operasi bypass lambung.

Dia juga berjuang dengan alkohol, dan dirawat di rumah sakit pada tahun 2007 karena hepatitis dan efek penyalahgunaan alkohol. Kemudian, awal tahun ini, dia dirawat di rumah sakit tempat dia menjalani operasi otak untuk hematoma subdural. Tetapi kesembuhannya berakhir dengan tragedi pada 25 November ketika dilaporkan oleh media Argentina bahwa Maradona telah meninggal. Seperti dilansir
(rt.com)  Rabu (25/11/2020)

Setelah mendengar berita kematian Maradona, Presiden Argentina Alberto Fernandez menyatakan tiga hari berkabung nasional. (rt.com).

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.