Bagaimana Rasanya Setelah Mendapatkan Vaksin Corona mRNA ? Yuk Simak Pendapat Ahli dan Relawan

 

PEWARTA_NUSANTARA || Ketika Amerika Serikat semakin dekat untuk mengesahkan vaksin Covid-19, banyak orang sekarang mungkin mulai bertanya-tanya bagaimana rasanya mendapatkannya. Apakah akan seperti vaksin flu? Apakah akan lebih menyakitkan?  Dan bagaimana dengan efek sampingnya? 

Dua perusahaan  terdepan untuk mendapatkan otorisasi penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS  yaitu;  Pfizer / BioNTech dan Moderna, dengan  menggunakan teknologi mRNA baru. Tidak ada vaksin berlisensi AS yang pernah menggunakannya, meskipun para peneliti telah mempelajarinya selama beberapa dekade, melawan infeksi seperti flu, rabies dan Zika, dan bahkan untuk beberapa jenis kanker.

Cara kerja vaksin mRNA ini adalah memberi instruksi pada tubuh kita, dalam bentuk messenger RNA, untuk membuat sebagian kecil dari virus corona tertentu (SARS-CoV-2),  khususnya protein lonjakan. Ketika tubuh kita mendapatkan instruksi ini, ia mulai memproduksi protein lonjakan. Hal itu pada gilirannya akan memicu sistem kekebalan kita, yang mengenali protein lonjakan sebagai "asing", untuk membuat antibodi yang melawannya. Jadi ketika kita terinfeksi virus yang sebenarnya, tubuh kita sudah siap untuk melawannya.

Vaksin-vaksin ini membutuhkan dua dosis:  satu untuk menjaga tubuh, dan kemudian beberapa minggu kemudian, suntikan kedua untuk meningkatkan respons.

Hasil studi menunjukkan bahwa vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna masing-masing memiliki efektivitas 95%. Tetapi karena teknologinya sangat baru untuk vaksin, hal itu telah menimbulkan banyak pertanyaan dan beberapa kekhawatiran di antara mereka yang menjadi sasarannya. Salah satu peserta dalam uji coba Moderna mengatakan bahwa mendapatkan vaksinasi "jelas bukan berjalan-jalan di taman" tetapi dia pasti akan melakukannya lagi.

Yasir Batalvi, seorang lulusan perguruan tinggi berusia 24 tahun baru-baru ini yang tinggal di daerah Boston mengatakan dia awalnya mendaftar untuk mengikuti uji coba di situs web NIH pada awal Juli karena dia merasa tergerak untuk melakukan sesuatu untuk membantu selama pandemi. "

Saya merasa sangat tidak berdaya. Maksud saya, pandemi ini benar-benar memengaruhi kehidupan semua orang secara signifikan. Dan ini bukan hanya kehidupan, Anda tahu, ini adalah mata pencaharian," kata Batalvi kepada Kepala Koresponden Medis CNN, Dr. Sanjay Gupta.

"Jadi saya mendaftar karena saya hanya ingin melakukan apa yang saya bisa. Dan saya tidak berpikir saya akan dijemput. Tapi saya mendapat telepon, akhirnya, pada bulan September. Dan kemudian pada pertengahan Oktober, Saya telah terdaftar. " Dia agak gugup menggulung lengan bajunya, terutama ketika dia diberi formulir persetujuan 22 halaman untuk ditandatangani. Tapi dia bilang dia merasa seperti sedang melakukan pelayanan publik.

"Saya pikir hanya karena virus corona telah menjadi gangguan yang sangat signifikan bagi hidup kami, saya memutuskan bahwa itulah yang harus saya lakukan. Rasanya seperti tugas sipil," katanya.

"Karena saya pikir vaksinasi skala massal benar-benar satu-satunya jalan keluar realistis dari pandemi yang kami hadapi." Jadi seperti apa rasanya? “Suntikan yang sebenarnya terasa, pada awalnya, seperti suntikan flu, yang pada dasarnya hanya sedikit di sisi lengan Anda,” kata Batalvi.

"Begitu saya meninggalkan rumah sakit, malam itu, kekakuannya menjadi sedikit lebih buruk. Itu pasti bisa ditangani, tetapi Anda merasa tidak ingin menggerakkan lengan terlalu jauh di atas bahu Anda. Tetapi efek sampingnya cukup terlokalisasi. Maksud saya, itu hanya di otot di lengan Anda. Dan itu saja. Itu tidak benar-benar mempengaruhi apa pun dan Anda merasa baik-baik saja. "

Itu setelah dosis pertama. Tetapi dosis kedua berbeda. "Saya sebenarnya mengalami gejala yang cukup signifikan setelah mendapat dosis kedua. Setelah mendapat dosis kedua, saya baik-baik saja selama di rumah sakit. Tapi malam itu berat. Maksud saya, saya mengalami demam ringan, dan kelelahan dan kedinginan, "kata Batalvi.

Dia mengatakan dia keluar untuk siang dan malam itu, tetapi dia "merasa siap untuk pergi keesokan paginya." Dia mengatakan dia menelepon dokter studi untuk memberi tahu mereka tentang gejalanya. Mereka tidak khawatir dan mengatakan kepadanya bahwa dia juga tidak boleh khawatir.

Merasa kurang sehat tidak berarti Anda tertular Covid-19 dari vaksin - faktanya, para ahli mengatakan bahwa reaksi semacam ini menunjukkan bahwa tubuh Anda merespons sebagaimana mestinya, dan tidak menghalangi siapa pun untuk divaksinasi atau pergi. kembali untuk dosis kedua mereka.

"Itu berarti respons kekebalan Anda bekerja untuk Anda. Anda harus merasa nyaman tentang itu, "kata ahli vaksin Dr. Paul Offit dari Rumah Sakit Anak Philadelphia."

Dan [di sana] seharusnya tidak ada kesulitan untuk kembali untuk suntikan kedua, mengetahui bahwa Anda sekarang dalam banyak hal. posisi yang lebih baik untuk melawan virus mengerikan ini, yang telah membunuh lebih dari 250.000 orang dan dapat menyebabkan banyak efek jangka panjang.

" Pakar penyakit menular Dr. Anthony Fauci mengatakan hal yang sama kepada CEO Facebook Mark Zuckerberg pada hari Senin. "Apa yang dikatakan tubuh kepada Anda melalui respons itu adalah bahwa ia merespons injeksi dengan baik," katanya.

"Ketika Anda mendapat suntikan vaksin, Anda menimbulkan respons. Pada beberapa orang, mereka tidak merasakan apa-apa," katanya.

"Yang lain merasakan sakit di lengan. Beberapa mungkin merasakan sakit di lengan dan sedikit perasaan dingin, hampir seperti Anda mengalami sindrom mirip flu, dan pada sebagian kecil orang, mereka demam."

Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan "hampir semua ini hilang dalam waktu 24 atau paling lama, 48 jam" dan menambahkan bahwa penting untuk jujur ​​kepada orang-orang tentang efek samping yang mungkin mereka alami."

Kepala Penasihat Ilmiah Operation Warp Speed ​​Moncef Slaoui mengatakan pada hari Senin bahwa sekitar 10 hingga 15% dari subjek penelitian yang diimunisasi akan mengembangkan "efek samping yang cukup nyata."

"Kebanyakan orang akan mengalami efek samping yang jauh lebih sedikit. Sejujurnya - dibandingkan dengan perlindungan 95% terhadap infeksi yang dapat mematikan atau melemahkan secara signifikan,  saya pikir ini adalah keseimbangan yang tepat," katanya.

Efek samping seperti yang dialami Batalvi jangan sampai tertukar dengan masalah keamanan. Setiap pembuat vaksin yang mencari persetujuan atau otorisasi FDA harus menunjukkan data keamanan selama dua bulan setelah dosis kedua diberikan  karena saat itulah masalah keamanan yang paling serius telah terjadi dalam uji coba sebelumnya. Di depan itu, sejauh ini, sangat bagus untuk vaksin Moderna dan Pfizer. Tetapi hanya waktu yang akan memberi tahu apakah ada peristiwa keselamatan serius yang muncul dalam beberapa tahun mendatang.

"Meskipun kami tahu bahwa 90, 95% efek samping yang dapat diprediksi yang terjadi dalam dua bulan setelah imunisasi sebenarnya sangat baik untuk dua vaksin yang telah diajukan sekarang, vaksin Moderna dan Pfizer, kami tidak memiliki pengalaman untuk tahun atau dua tahun, dan kami akan belajar sambil jalan, "kata Slaoui.

Batalvi tidak tahu pasti apakah dia mendapat vaksin aktif atau plasebo. Tapi berdasarkan pengalamannya, dia bilang dia bisa menebak dengan baik. "Anda tahu ini adalah studi double-blinded, acak. Jadi baik saya maupun dokter studi atau Moderna tidak tahu apakah saya telah mendapatkan vaksin atau tidak. Tapi saya yakin berdasarkan efek samping yang saya dapatkan secara nyata," dia berkata.

Batalvi mengatakan dia menantikan pandemi ini berakhir sehingga keluarganya dapat bertemu dengan saudara kembar baru dari saudara perempuannya   yang lahir awal pekan ini.

"Saya berharap begitu vaksin ini keluar, orang merasa percaya diri untuk menerimanya. Maksud saya, saya di sini: Saya mengambil vaksin - tidak apa-apa. Saya pikir kita bisa melalui ini," katanya.

Sumber:edition.cnn.com

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.