Pengurus Bapera Provinsi dan DPD Kab / Kota Se-Banten Mundur Secara Massal

PEWARTA_NUSANTARA ||  SERANG - Organisasi Masyarakat Barisan Pemuda Nusantara (Bapera) di Provinsi Banten bergejolak. Sejumlah pengurus organisasi ini ramai- ramai mengundurkan diri karena menilai telah terjadi perombakan kepengurusan di DPD kabupaten / kota yang tidak beretika dan tidak sehat dalam berorganisasi.

Secara mendadak, pengurus pusat Bapera telah mengganti Ketua DPD Bapera Provinsi Banten, Kota Serang, Kabupaten Tangerang, Kabupaten Lebak, Kota Tangerang, dan Kabupaten Pandeglang.

Sementara yang masih bertahan adalah Ketua Bapera Kabupaten Serang, Kabupaten Cilegon, dan Kota Tangerang Selatan.

“Walaupun saya tidak diberhentikan, namun menarik diri, mundur, dan membubarkan diri dari kepengurusan Bapera Kabupaten Serang. Organisasi ini sudah tidak sehat, tidak beretika dalam menjalankan roda organisasi,” kata Ketua Bapera Kabupaten Serang Bahrul Ulum usai melakukan pertemuan dengan sejumlah fungsionaris Bapera di salah satu Cafe di Kota Serang, pada Rabu malam (21-04-2021)

Bahrul Ulum mengaku mendapatkan informasi bahwa Ketua DPD Bapera Provinsi Banten telah beralih dari Hendrik Karosekali kepada Ali Hanafiah, kemudian terjadi juga pergantian ketua Bapera di sejumlah kabupaten / kota di Provinsi Banten.

"Terlepas dari konflik yang mungkin terjadi di antara Pengurus Pusat dan DPD Provinsi Banten, tetapi proses pergantian yang terjadi tidak ada sedikit pun komunikasi dan koordinasi yang baik,” tegas Ketua DPRD Kabupaten Serang ini.

Ia menegaskan, Bapera merupakan organisasi yang mayoritas berisi para pemuda, seharusnya menjunjung tinggi etika berorganisasi dan mengedepankan prinsip kebersamaan.

“Pergantian yang terjadi menunjukkan upaya perpecahan kalangan pemuda di Banten. Dan ini artinya, organisasi ini sudah tidak sehat bagi bernaungnya para pemuda. Dan kami sepakat membubarkan diri,” ujarnya.

Ahmad Viktor termasuk yang diganti posisinya dari Ketua Bapera Kabupaten Tangerang dan diganti oleh Fajrul. Viktor mengaku terdapat hal lucu dalam surat keputusan pergantian dirinya.

“Dalam surat keputusan mengganti saya sebagai Ketua Bapera Kabupaten Tangerang, tetapi ada kalimat pengurus Kota Tangerang Selatan. Ini surat keputusan aneh. Jadi lebih baik saya mundur dari Bapera,” ujarnya.

Ia mengaku sedang menghimpun sekira 1.000 anggota Bapera di Kabupaten Tangerang dan akan melakukan kegiatan, namun tiba-tiba ia mendapatkan informasi pergantian pengurus.

“Ada dorongan, kami bersama sejumlah ketua dan pengurus Bapera di kabupaten / kota untuk membuat Bapera tandingan. Tidak kami lakukan, dan memilih mundur dan membubarkan diri dari Bapera,” tegasnya.

Viktor menegaskan, melihat komposisi kepengurusan Bapera Banten dan kabupaten/kota yang dirombak oleh pengurus pusat, memperlihatkan organisasi ini semakin melemah.

“Sudah tidak baik menjadi tempat berhimpun bagi para pemuda. Kami membubarkan diri,” tegasnya.

Demikian juga yang diungkapkan Asep sebagai Ketua Bapera Kabupaten Pandeglang yang sudah mempersiapkan pelantikan kepengurusan tingkat Kecamatan yang akan dikukuhkan pasca Idul Fitri nanti, mendengar berita pergantian yang tidak sehat tersebut menyatakan mundur dan membubarkan kepengurusan Bapera di tingkat Kabupaten Pandeglng dan kepengurisan Bapera Kecamatan se Kabupaten Pandeglang.

Hal yang sama juga disampaikan Teguh Istaal sebagai Ketua Bapera Kota Serang, Yudi Ketua Bapera Kabupaten Lebak dan Ahmad Rusdi Sebagai Ketua Bapera Kota Tangerang

Sementara itu dihubungi secara terpisah via Ponsel Bendahara DPD Bapera Provinsi Banten Tb Uuy Faisal Hamdan juga mengundurkan diri dari kepengurusan Bapera Provinsi Banten, begitu juga yang disampaikan Sekretaris Bapera Provinsi Banten Ahmad Nawawi

"Kami Mundur dari kepengurusan DPD Bapera Banten, karena sdah menyalahi aturan mekanisme organisasi, dan memberikan contoh tidak baik kedepan", ungkap Nawawi yang dibenarkan oleh Bendahara Tb Uuy Faisal Hamdan. (Megi)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

WATU PAPAK PRIMADONA BARU WISATA PANTAI PACITAN

KELOKAN TAK BERUJUNG

"Berdiri Aku" Karya Amir Hamzah 1933

DESTINASI WISATA ALAM PANTAI PANCER DOR PACITAN ”

PESONA PANTAI KASAP RAJA AMPATNYA PACITAN

PESONA SISI ROMANTIS BEIJI PARK PACITAN

Penambahan 1 Positif Covid 19 di Pacitan, Jawa Timur per 12 Juni 2020

Diduga Tak Bisa Berenang Bocah Asal Ketanggungan Brebes Mengapung di Sungai

Yuk Memulai Wirausaha Saat Pandemi Covid-19

Sajikan Informasi Kredibel, Dispenad-MNC Latih 20 Jurnalis Militer